Teknologi ultrasound Hielscher

Ultrasonikasi dan Bahan Bakar Terbarukan

Biodiesel, bioethanol dan biogas adalah tiga cara untuk mengkonversi bahan organik menjadi bahan bakar yang aman. Ultrasonikasi meningkatkan efisiensi hasil energi dan konversi.

Bahan bakar terbarukan menikmati peningkatan permintaan karena harga minyak menempati tempat yang tinggi. Penerapan teknologi ultrasonik untuk produksi bahan bakar yang aman, seperti biodiesel, bioetanol dan biogas meningkatkan efisiensi teknis dan komersial.

Biodiesel dari Minyak Sayur dan Lemak Hewan

Biodiesel merupakan bahan bakar terbarukan yang dapat digunakan di mesin diesel sebagai alternatif untuk diesel fuel terbuat dari minyak bumi. Biodiesel dibuat oleh transesterifikasi dari sumber, seperti minyak nabati, lemak hewan, atau lemak. Paling umum adalah bahan baku seperti kedelai, rapeseed atau minyak ganggang. Produksi biodiesel melibatkan katalitik reaksi dengan alkohol (etanol atau metanol). Ultrasonik mixing untuk minyak, lemak atau grease dengan alkohol meningkatkan reaksi kecepatan dan hasil yang signifikan. Hal ini mengurangi investasi dan biaya operasional.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang ultrasonik mixing reaktor untuk biodiesel!

Bioethanol dari Tepung dan Gula

Bioethanol digunakan sebagai alternatif yang rama lingkungan untuk bensin. Yang mana terbuat dari jagung, gandum, kentang, tebu, beras dan biji-bijian lainnya melalui fermentasi. Ragi yang digunakan untuk memfermentasi tepung dan gula yang ditemukan pada tanaman untuk etanol. Ultrasonik disintegrasi struktur seluler dan ekstraksi bahan intraseluler mengurangi ukuran partikel dan mengekspos area permukaan yang jauh lebih besar untuk enzim selama pencairan. Ini meningkatkan bioavailability tepung dan gula dan menghasilkan fermentasi lebih cepat serta lebih lengkap yang menghasilkan lebih banyak etanol.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang sel disintegrasi dan Extraction / Ekstraksi!

Biogas dari Sampah dan Kotoran

Ultrasonikasi meningkatkan digesti / penghancuran dari kotoran.

Municipal organic waste, sewage sludge, muck dan berfungsi sebagai sumber biogas. Pengolahan bahan semacam itu dalam pencernaan aerobik atau anaerobik mengubah bahan organik menjadi biogas. Ultrasonik mengdisintegrasi bahan organik sebelum pencernaan mengubah struktur material, dan rilis dan mengaktifkan enzim. Hal ini meningkatkan pencernaan bahan organik yang mengarah ke pengolahan lebih cepat, lebih banyak gas dan sisa kotoran yang lebih sedikit. Ini pada gilirannya meningkatkan kapasitas digester dan mengurangi biaya pembuangan.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang ultrasonik disintegrasi buat kotoran!

Ultrasonic Energy Balance

Proses yang disebutkan di atas tidak memerlukan banyak energi ultrasonik. Secara umum, kelebihan energi sebagai hasil sonikasi membuat energi yang digunakan untuk menghasilkan ultrasound. Perangkat ultrasonik Hielscher memiliki efisiensi keseluruhan lebih dari 85%. Ini berarti bahwa lebih dari 85% energi listrik diubah dan dikirim ke cairan dengan menggunakan energi mekanis. Kebutuhan energi yang sebenarnya dari suatu proses dapat ditentukan dalam skala kecil dengan menggunakan prosesor ultrasonik 1kW dalam skala bench-top. Semua hasil dari percobaan bench-top semacam itu bisa ditingkatkan dengan mudah. Hielscher memasok peralatan pengolahan ultrasonik industri, di seluruh dunia. Dengan prosesor ultrasonik hingga daya 16kW per satu perangkat, tidak ada batasan plant size atau kapasitas pengolahan.

Untuk Informasi Lebih Lanjut!

Silakan gunakan formulir di bawah ini, jika Anda ingin meminta informasi tambahan mengenai penggunaan Ultrasound untuk produksi bahan bakar terbarukan.








Harap cantumkan informasi, yang ingin Anda terima, di bawah ini:








Harap dicatat bahwa Kebijakan pribadi.