Teknologi ultrasound Hielscher

Ultrasound Daya untuk Perawatan Partikel: Catatan Aplikasi

Untuk mengungkapkan karakteristiknya secara lengkap, partikel harus di deaglomerasi dan terdispersi merata sehingga partikel’ permukaan tersedia. Kekuatan ultrasound yang kuat dikenal sebagai alat pendispersi dan milling yang handal sehingga partikel turun sampai ke submikron dan nano. Selanjutnya, sonikasi memungkinkan untuk memodifikasi dan memfungsikan partikel, mis. Dengan melapisi partikel nano dengan lapisan logam.

Temukan di bawah pilihan partikel dan cairan dengan rekomendasi yang terkait, bagaimana mengolah bahan pabrik, membubarkan, deagglomerate atau memodifikasi partikel-partikel yang menggunakan ultrasonik homogenizer.

Bagaimana cara Mempersiapkan Bubuk dan Partikel Anda dengan Sonikasi yang Kuat.

Dalam urutan abjad:

Aerosil

Aplikasi Ultrasonik:
Dispersi partikel Silica Aerosil OX50 dalam air Millipore (pH 6) disiapkan dengan mendispersikan 5.0 g bubuk ke dalam 500 mL air dengan menggunakan prosesor ultrasonik dengan intensitas yang tinggi. UP200S (200W; 24kHz). Dispersi silika yang disiapkan dalam larutan air suling (pH = 6) di bawah ultrasonik iradiasi dengan UP200S selama 15 menit kemudian diikuti dengan pengadukan yang kuat selama 1 jam. HCl digunakan untuk mengatur pH. Kandungan padat dalam dispersi adalah 0,1% (b / v).
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Licea-Claverie, A.; Schwarz, S.; Steinbach, Ch.; Ponce-Vargas, S. M.; Genest, S. (2013): Combination of Natural and Thermosensitive Polymers in Flocculation of Fine Silica Dispersions. International Journal of Carbohydrate Chemistry 2013.

Al2O3-water Nanofluids

Aplikasi Ultrasonik:
Al2O3-air cairan nano bisa disiapkan dengan mengikuti langkah-langkah: pertama, timbang massa nanopartikel Al2O3 oleh timbangan digital elektronik. Kemudian letakkan
Al2O3 nanopartikel ke dalam air suling yang ditimbang secara bertahap dan mengagitasi Al2O3-campuran air. Sonikasi campuran secara terus-menerus selama 1h dengan perangkat probe-jenis ultrasonik UP400S (400W, 24kHz) untuk memproduksi dispersi nanopartikel yang seragam dalam air suling.
Nanofluids dapat disiapkan pecahan yang berbeda (0,1%, 0,5% dan 1%). Tidak ada surfaktan atau pH perubahan yang diperlukan.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Isfahani, A. H. M.; Heyhat, M. M. (2013): Experimental Study of Nanofluids Flow in a Micromodel as Porous Medium. International Journal of Nanoscience and Nanotechnology 9/2, 2013. 77-84.

Partikel silika yang dilapisi Bohemia

Aplikasi Ultrasonik:
Silika partikel dilapisi dengan lapisan Boehmite: untuk mendapatkan permukaan bersih sempurna tanpa organik, partikel dipanaskan sampai 450° C. Setelah grinding partikel untuk memecah agglomerates, 6 vol % larutan suspensi (≈70 ml) disiapkan dan stabil pada pH 9 dengan menambahkan tiga tetes larutan amonium. Suspensi kemudian deagglomerated oleh ultrasonikasi dengan UP200S di amplitudo 100% (200 W) selama 5 menit. Setelah solusi di atas 85° C, 12.5 g aluminium sec-butoxide ditambahkan. Suhu dijaga dikisaran 85-90°C selama 90 menit, dan suspensi diaduk dengan pengaduk magnet selama seluruh prosedur. Setelah itu, suspensi disimpan di bawah pengadukan kontinyu sampai didinginkan turun hingga di bawah 40°C. Kemudian, nilai pH yang disesuaikan ke 3 dengan menambahkan asam klorida. Segera setelah itu, suspensi diultrasonikasi dalam batch es. Bubuk dicuci oleh pengenceran dan berikutnya sentrifugasi. Setelah penghapusan supernatant, partikel dikeringkan dalam oven pengeringan pada 120° C. Akhirnya, perlakuan panas diterapkan untuk partikel pada 300° C selama 3 jam.
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Wyss, H. M. (2003): Microstructure and Mechanical Behavior of Concentrated Particle Gels. Dissertation Swiss Federal Institute of Technology 2003. p.71.

Kadmium (II)-thioacetamide nanocomposite sintesis

Aplikasi Ultrasonik:
Kadmium (II)-thioacetamide nanocomposites yang disintesis dengan adanya dan tidak adanya polivinil alkohol melalui rute sonokimia. Untuk sintesis sonokimia (sintesis sono), 0,532 g kadmium (II) asetat dihidrat (Cd (CH3COO) 2.2H2O), 0,148 g tiioasetamida (TAA, CH3CSNH2) dan 0,664 g kalium iodida (KI) dilarutkan dalam 20mL Air deionisasi distilasi ganda Solusi ini disonikasi dengan ultrasonik tipe probe dengan daya tinggi UP400S (24 kHz, 400W) pada suhu ruangan selama 1 jam. Selama sonikasi campuran reaksi, suhu meningkat menjadi 70-80degC yang diukur dengan termokopel besi-konstan. Setelah satu jam terbentuk endapan kuning cerah. Ini diisolasi dengan sentrifugasi (4.000 rpm, 15 menit), dicuci dengan air suling ganda dan kemudian dengan etanol absolut untuk menghilangkan kotoran sisa dan akhirnya dikeringkan di udara (hasil: 0,915 g, 68%). Dec p.200 ° C. Untuk pembuatan nanokomposit polimer, 1.992 g polivinil alkohol dilarutkan dalam 20 mL air deionisasi distilasi ganda dan kemudian ditambahkan ke dalam larutan di atas. Campuran ini diiradiasi secara ultrasonik dengan UP400S untuk 1 h ketika produk oranye cerah terbentuk.
Hasil SEM menunjukkan bahwa dengan adanya PVA, ukuran partikel menurun dari sekitar 38 nm sampai 25 nm. Kemudian kita mensintesis nanopartikel CdS heksagonal dengan morfologi bola dari dekomposisi termal dari nanocomposite polimer, kadmium (II) - thioacetamide / PVA sebagai prekursor. Ukuran nanopartikel CdS diukur baik oleh XRD dan SEM dan hasilnya sangat sesuai satu sama lain.
Ranjbar et al. (2013) juga menemukan bahwa nanocomposite Cd (II) polimer adalah prekursor yang cocok untuk pembuatan nanopartikel kadmium sulfida dengan morfologi yang menarik. Semua hasil menunjukkan bahwa sintesis ultrasonik dapat digunakan dengan sukses sebagai metode sederhana, efisien, murah, ramah lingkungan dan sangat menjanjikan untuk sintesis bahan nano tanpa memerlukan kondisi khusus, seperti suhu tinggi, waktu reaksi yang lama, dan tekanan tinggi.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Ranjbar, M.; Mostafa Yousefi, M.; Nozari, R.; Sheshmani, S. (2013): Synthesis and Characterization of Cadmium-Thioacetamide Nanocomposites. Int. J. Nanosci. Nanotechnol. 9/4, 2013. 203-212.

CaCO3

Aplikasi Ultrasonik:
Pelapisan dengan ultrasonik dari endapan nano CaCO3 (NPCC) dengan asam stearat dilakukan untuk memperbaiki dispersi dalam polimer dan untuk mengurangi aglomerasi. 2g dari endapan nano yang tidal dilapisi CaCo3 (NPCC) telah disonikasi dengan UP400S dalam 30ml etanol. 9 wt % asam stearat yang telah larut dalam etanol. Etanol dengan asam staeric kemudian dicampur dengan suspensi sonificated.
Rekomendasi perangkat:
UP400S dengan 22mm diameter sonotrode (H22D), dan aliran sel dengan mantel pendingin
Referensi / penelitian:
Kow, K. W.; Abdullah, E. C.; Aziz, A. R. (2009): Effects of ultrasound in coating nano-precipitated CaCO3 with stearic acid. Asia‐Pacific Journal of Chemical Engineering 4/5, 2009. 807-813.

Selulosa nanocrystal

Aplikasi Ultrasonik:
nanocrystals selulosa (CNC) dibuat dari kayu putih CNCs selulosa: selulosa nanocrystals dibuat dari kayu putih selulosa yang dimodifikasi oleh reaksi dengan metil klorida adipoyl, CNCm, atau dengan campuran asetat dan asam sulfat, CNCA. Oleh karena itu, beku-kering CNCs, CNCm dan CNCA yang didispersikan kembali dalam pelarut murni (EA, THF atau DMF) pada 0,1% berat, dengan pengadukan magnetik bermalam di 24 ± 1 degC, diikuti oleh 20 menit. sonikasi menggunakan probe-jenis Ultrasonikator UP100H. Sonication dilakukan dengan 130 W / cm2 Intensitas pada 24 ± 1 degC. Setelah itu, CAB ditambahkan ke dispersi CNC, sehingga konsentrasi polimer akhir adalah 0,9% berat.
Rekomendasi perangkat:
UP100H
Referensi / penelitian:
Blachechen, LS; de Mesquita, JP; de Paula, EL; Pereira, FV; Petri, DFS (2013): Interplay stabilitas koloid dari nanocrystals selulosa dan dispersibilitasnya dalam matriks butiran selulosa asetat. Selulosa 20/3, 2013. 1329-1342.

Cerium nitrate doped silane

Aplikasi Ultrasonik:
Panel baja karbon cold-rolled (6.5cm 6.5cm 0.3cm; dibersihkan secara kimia dan dipoles secara mekanis) digunakan sebagai substrat metalik. Sebelum aplikasi pelapisan, panel dibersihkan secara ultrasonik dengan aseton kemudian dibersihkan dengan larutan alkali (larutan NaOH 0,3 molL 1) pada suhu 60 ° C selama 10 menit. Untuk penggunaan sebagai primer, sebelum pretreatment substrat, formulasi khas termasuk 50 bagian γ-glycidoxypropyltrimethoxysilane (γ-GPS) diencerkan dengan sekitar 950 bagian metanol, pada pH 4.5 (disesuaikan dengan asam asetat) dan memungkinkan terjadinya hidrolisis silan Prosedur preparasi untuk silan didoping dengan pigmen cerium nitrat adalah sama, kecuali bahwa 1, 2, 3% berat serium nitrat ditambahkan ke larutan metanol sebelum penambahan (γ-GPS), kemudian larutan ini dicampur dengan pengaduk baling-baling di 1600 rpm selama 30 menit. pada suhu kamar Kemudian, serium nitrat yang mengandung dispersi disonikasi selama 30 menit pada suhu 40 ° C dengan bak pendingin eksternal. Proses ultrasonication dilakukan dengan ultrasonator UIP1000hd (1000W, 20 kHz) dengan daya ultrasonik inlet sekitar 1 W / mL. Substrat pretreatment dilakukan dengan membilas masing-masing panel selama 100 detik, dengan solusi silan yang tepat. Setelah perawatan, panel dibiarkan mengering pada suhu kamar selama 24 jam, kemudian panel yang telah diolah sebelumnya dilapisi dengan epoxy amine-cured dua paket. (Epon 828, shell Co) untuk membuat ketebalan film 90μm yang basah. Panel dilapisi epoxy dibiarkan untuk perawatan selama 1 jam pada 115 ° C, setelah pengolahan lapisan epoksi; maka ketebalan film kering sekitar 60μm.
Rekomendasi perangkat:
UIP1000hd
Referensi / penelitian:
Zaferani, S.H.; Peikari, M.; Zaarei, D.; Danaei, I. (2013): Electrochemical effects of silane pretreatments containing cerium nitrate on cathodic disbonding properties of epoxy coated steel. Journal of Adhesion Science and Technology 27/22, 2013. 2411–2420.

Clay: Dispersi / Fraksinasi

Aplikasi Ultrasonik:
Fraksionasi ukuran partikel: Mengisolasi < 1 μm partikel dari partikel 1-2 μm, partikel ukuran tanah liat (< 2 μm) telah dipisahkan dalam bidang ultrasonik dan oleh aplikasi berikut kecepatan sedimentasi yang berbeda.
Ukuran tanah liat partikel (< 2 μm) dipisahkan oleh ultrasonikasi dengan masukan energi dari 300 J mL-1 (1 menit) dengan menggunakan jenis disintegrator ultrasonik tipe probe UP200S (200W, 24kHz) dilengkapi dengan sonotrode berdiameter 7 mm S7. Setelah iradiasi ultrasonik sampel disentrifugasi pada 110 xg (1000 rpm) selama 3 menit. Tahap pengendapan (restorasi fraksionasi) selanjutnya digunakan dalam densitas fraksinasi untuk isolasi fraksi kerapatan ringan, dan menghasilkan fase mengambang (< Fraksi 2 μm) dipindahkan ke tabung sentrifugasi lain dan disentrifugasi pada 440 x g (2000 rpm) selama 10 menit. untuk memisahkan < Fraksi 1 μm (supernatant) dari fraksi 1-2 μm (sedimen). Supernant yang berisi < Fraksi 1 μm ditransfer ke tabung sentrifugasi lain dan setelah menambahkan 1 mL MgSO4 disentrifugasi pada 1410 xg (4000 rpm) selama 10 menit untuk menghilangkan sisa air.
Untuk menghindari overheating sampel, prosedur diulang sebanyak 15 kali.
Rekomendasi perangkat:
UP200S dengan S7 atau UP200St dengan S26d7
Referensi / penelitian:
Jakubowska, J. (2007): Effect of irrigation water type on soil organic matter (SOM) fractions and their interactions with hydrophobic compounds. Dissertation Martin-Luther University Halle-Wittenberg 2007.

Clay: Pengelupasan dari Anorganik Tanah Liat

Aplikasi Ultrasonik:
Tanah liat anorganik dikelupas untuk mempersiapkan komposit nano pullulan berdasarkan dispersi pelapis. Oleh karena itu, sejumlah pullulan (4% berat basah) dilarutkan dalam air pada suhu 25degC selama 1 jam dengan pengadukan lembut (500 rpm). Pada saat yang sama, bubuk tanah liat, dalam jumlah berkisar antara 0,2 dan 3,0 wt%, didispersikan dalam air di bawah pengadukan kuat (1000 rpm) selama 15 menit. Dispersi yang dihasilkan dilakukan secara ultrasonik dengan cara UP400S (kekuatanMaks = 400 W; Frekuensi = 24 kHz) perangkat ultrasonik yang dilengkapi dengan titanium sonotrode H14, tip diameter 14 mm, amplitudoMaks = 125 μm; Intensitas permukaan = 105 Wcm-2) dengan kondisi sebagai berikut: 0,5 siklus dan amplitudo 50%. Durasi perawatan ultrasonik bervariasi sesuai dengan desain eksperimen. Larutan pullulan organik dan dispersi anorganik kemudian dicampur bersama di bawah pengadukan lembut (500 rpm) selama 90 menit tambahan. Setelah pencampuran, konsentrasi kedua komponen tersebut sesuai dengan rasio anorganik / organik (I / O) berkisar antara 0,05 sampai 0,75. Distribusi ukuran dalam dispersi air Na+-MMT tanah liat sebelum dan sesudah perlakuan ultrasonik dinilai menggunakan penganalisis nanopartikel IKO-Sizer CC-1.
Untuk jumlah waktu maksimum yang paling efektif untuk mensonikasi tanah liat ditemukan 15 menit, sementara perawatan ultrasound yang lebih lama meningkatkan P'O2 Nilai (karena reaggregasi) yang menurun lagi pada waktu sonication tertinggi (45 menit), mungkin karena fragmentasi trombosit dan tactoids.
Menurut pengaturan eksperimental yang diadopsi dalam disertasi Introzzi, keluaran unit energi 725 Ws mL-1 dihitung untuk perawatan 15 menit sementara waktu ultrasonikasi diperpanjang 45 menit menghasilkan konsumsi energi unit 2060 Ws mL-1. Hal ini akan memungkinkan penghematan energi dalam jumlah besar sepanjang keseluruhan proses, yang pada akhirnya akan tercermin dalam biaya throughput akhir.
Rekomendasi perangkat:
UP400S dengan sonotrode H14
Referensi / penelitian:
Introzzi, L. (2012): Development of High Performance Biopolymer Coatings for Food Packaging Applications. Dissertation University of Milano 2012.

Tinta konduktif

Aplikasi Ultrasonik:
Tinta konduktif disiapkan dengan mendispersikan partikel Cu + C dan Cu + CNT dengan dispersan dalam pelarut campuran (Publikasi IV). Dispersi adalah tiga agen pendispersi dengan berat molekul yang tinggi, DISPERBYK-190, DISPERBYK-198, dan DISPERBYK-2012, yang ditujukan untuk penyimpanan pigmen karbon hitam berbasis air oleh BYK Chemie Gmbh. Air de-ionisasi (DIW) digunakan sebagai pelarut utama. Etilena glikol monometil eter (EGME) (Sigma-Aldrich), etilena glikol monobutil eter (EGBE) (Merck), dan n-propanol (Honeywell Riedel-de Haen) digunakan sebagai pelarut.
Suspensi campuran disonikasi selama 10 menit di bak es menggunakan sebuah perangkat UP400S ultrasonik processor. Setelah itu, suspensi dibiarkan menetap selama satu jam, dilanjutkan dengan decanting. Sebelum pelapisan atau percetakan spin, suspensi disiram dalam bak ultrasonik selama 10 menit.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Forsman, J. (2013): Production of Co, Ni, and Cu nanoparticles by hydrogen reduction. Dissertation VTT Finland 2013.

Tembaga phathlosianin

Aplikasi Ultrasonik:
Dekomposisi metallophthalocyanines
Tembaga phathlosianin (CuPc) disonikasi dengan air dan pelarut organik pada suhu ambien dan tekanan atmosfer dengan adanya oksidan sebagai katalis yang menggunakan ultrasonik 500W. UIP500hd Dengan flow-through chamber. Intensitas sonikasi: 37-59 W / cm2, campuran sampel: 5 mL sampel (100 mg / L), 50 D / D air dengan choloform dan piridin pada 60% amplitudo ultrasonik. Suhu reaksi: 20 ° C pada tekanan atmosfir.
Tingkat kerusakan hingga 95% dalam waktu 50 menit dari sonikasi
Rekomendasi perangkat:
UIP500hd

Dibutyrylchitin (DBCH)

Aplikasi Ultrasonik:
Molekul makro polimer yang panjang dapat dipecah dengan ultrasonikasi. Ultrasonikasi membantu molar mass reduction memungkinkan untuk menghindari reaksi sampingan yang tidak diinginkan atau pemisahan produk. Diyakini, bahwa degradasi ultrasonik, tidak seperti dekomposisi kimia atau termal, adalah proses non-acak, dengan pembelahan berlangsung kira-kira di pusat molekul. Untuk alasan ini, makromolekul yang lebih besar terdegradasi lebih cepat.
Percobaan dilakukan dengan menggunakan generator ultrasound UP200S dilengkapi dengan sonotrode S2. Pengaturan ultrasonik pada input daya 150 W. Larutan dibutyrylchitin dalam dimetilasetamida, pada konsentrasi lalu 0,3 g / 100 cm3 yang memiliki volume 25 cm3 digunakan. Sonotrode (probe / ultrasonik horn) direndam dalam larutan polimer 30 mm di bawah permukaan. Solusinya ditempatkan pada bak air termostat yang dijaga pada suhu 25 ° C. Setiap larutan diiradiasi untuk interval waktu yang telah ditentukan. Setelah waktu ini larutan diencerkan 3 kali dan dikenai analisis ukuran kromatografi eksklusi.
Hasil yang disajikan menunjukkan bahwa dibutyrylchitin tidak mengalami kerusakan dengan daya ultrasound, namun terjadi degradasi polimer, yang dipahami sebagai reaksi sonokimia terkontrol. Oleh karena itu, ultrasound dapat digunakan untuk reduksi massa molar rata-rata dibutyrylchitin dan hal yang sama berlaku untuk rasio berat rata-rata terhadap massa molar rata-rata. Perubahan yang diamati diintensifkan dengan meningkatkan kekuatan ultrasound dan durasi sonifikasi. Ada juga efek signifikan dari massa molar awal pada tingkat degradasi DBCH pada kondisi sonisasi yang dipelajari: semakin tinggi massa molar awal semakin tinggi tingkat degradasi.
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Szumilewicz, J.; Pabin-Szafko, B. (2006): Ultrasonic Degradation of Dibuyrylchitin. Polish Chitin Society, Monograph XI, 2006. 123-128.

Bubuk ferrocine

Aplikasi Ultrasonik:
Rute sonokimia untuk menyiapkan SWNCNT: Serbuk silika (diameter 2-5 mm) ditambahkan ke larutan 0,01 mol% ferrocene pada p-xylene diikuti dengan sonikasi dengan UP200S dilengkapi dengan probe ujung titanium (sonotrode S14). ultrasonikasi dilakukan selama 20 menit. Pada suhu kamar dan tekanan atmosfir. Dengan sintesis ultrasonikasi assisted, SWCNTs dengan kemurnian tinggi diproduksi di permukaan serbuk silika.
Rekomendasi perangkat:
UP200S dengan probe ultrasonik S14
Referensi / penelitian:
Srinivasan C.(2005): A SOUND method for synthesis of single-walled carbon nanotubes under ambient conditions. Current Science 88/ 1, 2005. 12-13.

Fly ash / metakaolinite

Aplikasi Ultrasonik:
Leaching test: 100mL larutan leaching ditambahkan ke 50 g sampel padat. Intensitas sonikasi: maks. 85 W / cm2 dengan UP200S dalam bath air 20 ° C.
Geopolimerisasi: Slurry dicampur dengan UP200S ultrasonik homogenizer untuk geopolimerisasi. Intensitas sonikasi maksimal. 85 W / cm2. Untuk pendinginan, sonikasi dilakukan di pemandian air es.
Penerapan daya ultrasound untuk geopolimerisasi menghasilkan tekan kekuatan yang meningkat dari geopolimer yang terbentuk dan meningkatkan kekuatan dengan soniskasi yang meningkat sampai waktu tertentu. Pembubaran metakaolinite dan fly ash dalam larutan alkali ditingkatkan dengan ultrasonication karena lebih banyak Al dan Si dilepaskan ke fase gel untuk polikondensasi.
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Feng, D.; Tan, H.; van Deventer, J. S. J. (2004): Ultrasound enhanced geopolymerisation. Journal of Materials Science 39/2, 2004. 571-580

Grafena

Aplikasi Ultrasonik:
Lembar graphene murni dapat diproduksi dalam jumlah banyak seperti yang ditunjukkan oleh karya Stengl et al. (2011) selama produksi TiO non-stoikiometri2 Komposit graphene nano dengan hidrolisis termal suspensi dengan nanosheets graphene dan kompleks titania peroxo. Nanasheet murni graphene dihasilkan dari grafit alami dengan ultrasonication daya dengan prosesor ultrasonik 1000W UIP1000hd Di ruang reaktor dengan tekanan tinggi pada suhu 5 barg. Lembar graphene yang diperoleh dicirikan oleh luas permukaan spesifik yang tinggi dan sifat elektronik yang unik. Para peneliti mengklaim bahwa kualitas graphene yang dibuat secara ultrasonik jauh lebih tinggi daripada graphene yang diperoleh dengan metode Hummer, dimana grafit dikelupas dan dioksidasi. Karena kondisi fisik dalam reaktor ultrasonik dapat dikontrol dengan tepat dan dengan asumsi bahwa konsentrasi graphene sebagai dopan akan bervariasi pada kisaran 1 - 0,001%, produksi graphene dalam sistem kontinyu pada skala komersial bisa dilakukan.
Rekomendasi perangkat:
UIP1000hd
Referensi / penelitian:
Stengl, V.; Popelková, D.; Vlácil, P. (2011): TiO2-Graphene Nanocomposite as High Performance Photocatalysts. In: Journal of Physical Chemistry C 115/2011. pp. 25209-25218.
Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang produksi ultrasonik dan persiapan graphene!

Grafena oksida

Aplikasi Ultrasonik:
Lapisan graphene oxide (GO) telah disiapkan pada rute berikut: 25mg serbuk graphene oxide ditambahkan dalam 200 ml air deionisasi. Dengan pengadukan mereka memperoleh suspensi coklat yang tidak homogen. Suspensi yang dihasilkan disonikasi (30 menit, 1,3 × 105J), dan setelah pengeringan (pada 373 K) oksida graphene yang diolah secara ultrasonik dihasilkan. Spektroskopi FTIR menunjukkan bahwa perlakuan ultrasonik tidak mengubah kelompok fungsional oksida graphene.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Oh, W. Ch.; Chen, M. L.; Zhang, K.; Zhang, F. J.; Jang, W. K. (2010): The Effect of Thermal and Ultrasonic Treatment on the Formation of Graphene-oxide Nanosheets. Journal of the Korean Physical Society 4/56, 2010. pp. 1097-1102.
Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang pengelupasan dan persiapan ultrasonik graphene!

Nanopartikel polimer berbulu dengan degradasi Poly (vinil alkohol)

Aplikasi Ultrasonik:
One-step procedure yang sederhana, berdasarkan degradasi sonokimia dari polimer yang larut dalam air dalam larutan berair dengan adanya monomer hidrofobik mengarah ke partikel polimer berbulu fungsional dalam serum bebas residu. Semua polimerisasi dilakukan di reaktor kaca berdinding 250 mL, dilengkapi dengan baffle, sensor suhu, bar pengaduk magnet dan Hielscher US200S ultrasonik processor (200 W, 24 kHz) dilengkapi dengan sonotrode titanium S14 (diameter = 14 mm, panjang = 100 mm).
Larutan poli (vinil alkohol) (PVOH) dibuat dengan melarutkan sejumlah PVOH yang akurat dalam air, semalaman pada suhu 50°C di bawah pengadukan yang kuat. Sebelum polimerisasi, larutan PVOH ditempatkan di dalam reaktor dan suhu disesuaikan dengan suhu reaksi yang diinginkan. Larutan PVOH dan monomer dibersihkan secara terpisah selama 1 jam dengan argon. Jumlah monomer yang dibutuhkan ditambahkan setetes demi setetes ke larutan PVOH di bawah pengadukan yang kuat. Selanjutnya, pembersihan argon dikeluarkan dari cairan dan ultrasonikasi dengan UP200S dimulai pada amplitudo 80%. Perlu dicatat di sini bahwa penggunaan argon melayani dua tujuan: (1) pengangkatan oksigen dan (2) diperlukan untuk membuat kavitasi ultrasonik. Oleh karena itu aliran argon kontinyu pada prinsipnya akan bermanfaat bagi polimerisasi, namun pembusaan yang berlebihan terjadi; Prosedur yang kami ikuti di sini menghindari masalah ini dan cukup untuk polimerisasi yang efisien. Sampel ditarik secara berkala untuk memantau konversi dengan gravimetri, distribusi berat molekul dan / atau distribusi ukuran partikel.
Rekomendasi perangkat:
US200S
Referensi / penelitian:
Smeets, N. M. B.; E-Rramdani, M.; Van Hal, R. C. F.; Gomes Santana, S.; Quéléver, K.; Meuldijk, J.; Van Herk, JA. M.; Heuts, J. P. A. (2010): A simple one-step sonochemical route towards functional hairy polymer nanoparticles. Soft Matter, 6, 2010. 2392-2395.

HiPco-SWCNTs

Aplikasi Ultrasonik:
Dispersi HiPco-SWCNTs dengan UP400S: Dalam botol 5 mL 0,5 mg teroksidasi HiPcoTM SWCNTs (0,04 mmol karbon) ditangguhkan dalam 2 mL air deionisasi oleh prosesor ultrasound UP400S Untuk menghasilkan suspensi berwarna hitam (0.25 mg / mL SWCNTs). Untuk suspensi ini, 1,4 μL larutan PDDA (20 wt./%, berat molekul = 100.000-200.000) ditambahkan dan campurannya dicampur dengan vortex selama 2 menit. Setelah tambahan sonikasi dalam bath water 5 menit, suspensi nanotube disentrifugasi pada 5000g selama 10 menit. Supernatan diambil untuk pengukuran AFM dan kemudian difungsikan dengan siRNA.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Jung, A. (2007): Functional Materials based on Carbon Nanotubes. Dissertation Friedrich-Alexander-Universität Erlangen-Nürnberg 2007.

Hidroksiapatit bio-keramik

Aplikasi Ultrasonik:
Untuk sintesis nano-HAP, larutan 40 mL 0,32M Ca (NO3) 2 ⋅ 4H2O dimasukkan ke dalam gelas kecil. Larutan pH kemudian disesuaikan sampai 9,0 dengan sekitar 2,5 mL amonium hidroksida. Solusinya kemudian disonikasi dengan prosesor ultrasound UP50H (50 W, 30 kHz) dilengkapi dengan sonotrode MS7 (horn diameter 7mm) yang dipasang pada amplitudo maksimal 100% selama 1 jam. Pada akhir jam pertama larutan 60 mL 0,19 M [KH2PO4] kemudian ditambahkan tetes demi tetes perlahan ke larutan pertama saat menjalani iradiasi ultrasonik jam kedua. Selama proses pencampuran, nilai pH diperiksa dan dipertahankan pada suhu 9 sedangkan rasio Ca / P dipertahankan pada 1,67. Larutan kemudian disaring menggunakan sentrifugasi (~ 2000 g), setelah itu endapan putih yang dihasilkan dikomposisikan ke sejumlah sampel untuk perlakuan panas. Ada dua set sampel yang dibuat, yang pertama terdiri dari dua belas sampel untuk perlakuan termal dalam tube furnance dan yang kedua terdiri dari lima sampel untuk pengolahan gelombang mikro.
Rekomendasi perangkat:
UP50H
Referensi / penelitian:
Poinern, G. J. E.; Brundavanam, R.; Thi Le, X.; Djordjevic, S.; Prokic, M.; Fawcett, D.(2011): Thermal and ultrasonic influence in the formation of nanometer scale hydroxyapatite bio-ceramic. International Journal of Nanomedicine 6, 2011. 2083-2095.

Anorganik fullerene seperti WS2 nanopartikel

Aplikasi Ultrasonik:
Ultrasonikasi selama elektrodeposisi fullerene anorganik (IF) -seperti WS2 nanopartikel dalam matriks nikel mengarah ke lapisan yang lebih seragam dan kompak tercapai. Selain itu, penerapan ultrasound memiliki pengaruh yang signifikan terhadap persentase berat partikel yang tergabung dalam deposit logam. Jadi, wt.% Dari IF-WS2 partikel dalam matriks nikel meningkat dari 4,5wt % (pada film yang hanya diolah dengan agitasi mekanis) sampai sekitar 7wt% (dalam film yang dibuat dengan sonikasi pada 30 W cm-2 dengan intensitas ultrasound).
Ni / IF-WS2 lapisan nanokomposit secara elektrolisis diendapkan dari standar nikel Watt standar kelas industri IF-WS2 (Inorganik fullerenes-WS2) nanopartikel ditambahkan.
Untuk percobaan, IF-WS2 ditambahkan ke elektrolit nikel Watt dan suspensi diaduk secara intensif dengan menggunakan pengaduk magnet (300 rpm) paling sedikit 24 jam pada suhu kamar sebelum percobaan codeposition. Segera sebelum proses elektrodeposisi, suspensi submitted sampai 10 menit. Pretreatment ultrasonik untuk menghindari aglomerasi. Untuk iradiasi ultrasonik, UP200S serbian alat ultrasonik tipe probe dengan sonotrode S14 (diameter ujung 14 mm) disesuaikan dengan amplitudo 55%.
Sel kaca silindris dengan volume 200 mL digunakan untuk percobaan codeposition. Pelapis diendapkan pada katoda baja ringan komersial datar (grade St37) berukuran 3cm2. Anoda adalah foil nikel murni (3cm2) diposisikan di sisi vassel, berhadapan langsung dengan katoda. Jarak antara anoda dan katoda adalah 4cm. Substratnya diturunkan, dibilas dengan air suling dingin, diaktifkan dalam larutan HCl 15% (1 menit) dan dibilas kembali dalam air suling. Elektrokodeposisi dilakukan pada kerapatan arus konstan 5,0 A dm-2 selama 1 jam menggunakan power supply DC (5 A / 30 V, BLAUSONIC FA-350). Untuk mempertahankan konsentrasi partikel seragam dalam larutan dalam jumlah besar, dua metode agitasi digunakan selama proses elektrodeposisi: agitasi mekanis dengan pengaduk magnet (ω = 300 rpm) yang terletak di bagian bawah sel, dan ultrasonikasi dengan perangkat ultrasonik jenis probe UP200S. Probe ultrasonik (sonotrode) secara langsung direndam ke dalam larutan dari atas dan diposisikan secara akurat antara elektroda yang bekerja dan kontra dengan cara tidak ada pelindung. Intensitas ultrasound yang diarahkan ke sistem elektrokimia bervariasi dengan mengendalikan amplitudo ultrasound. Dalam penelitian ini, getaran amplitudo disesuaikan dengan 25, 55 dan 75% dalam mode kontinu, sesuai dengan intensitas ultrasonik 20, 30 dan 40 W cm.-2 masing-masing, diukur oleh prosesor yang terhubung ke meter daya ultrasonik (Hielscher Ultrasonics). Suhu elektrolit dipertahankan pada suhu 55 ° C dengan menggunakan termostat. Suhu diukur sebelum dan sesudah setiap percobaan. Kenaikan suhu akibat energi ultrasonik tidak melebihi 2-4◦C. Setelah elektrolisis, sampel dibersihkan secara ultrasonik dalam etanol selama 1 menit. Untuk melepaskan partikel yang diserap secara longgar dari permukaan.
Rekomendasi perangkat:
UP200S dengan ultrasonic horn / sonotrode S14
Referensi / penelitian:
García-Lecina, E.; García-Urrutia, I.; Díeza, J.A.; Fornell, B.; Pellicer, E.; Sort, J. (2013): Codeposition of inorganic fullerene-like WS2 nanoparticles in an electrodeposited nickel matrix under the influence of ultrasonic agitation. Electrochimica Acta 114, 2013. 859-867.

Sintesis latex

Aplikasi Ultrasonik:
Persiapan P(St-BA) lateks
P (St-BA) poli (styrene-r-butil akrilat) P (St-BA) partikel lateks yang disintesis dengan polimerisasi emulsi dengan adanya surfaktan DBSA. 1 g DBSA pertama kali dilarutkan dalam 100 mL air dalam labu tiga berleher dan nilai pH dari larutan disesuaikan menjadi 2,0. monomer campuran dari 2,80 g St dan 8.40 g BA dengan inisiator AIBN (0,168 g) dituangkan ke dalam larutan DBSA. O / W emulsi disiapkan melalui pengadukan magnetik selama 1 jam diikuti dengan sonikasi dengan UIP1000hd dilengkapi dengan tanduk ultrasonik (probe / sonotrode) selama 30 menit dalam bak es. Akhirnya, polimerisasi dilakukan di 90degC dalam minyak mandi selama 2 jam di bawah suasana nitrogen.
Rekomendasi perangkat:
UIP1000hd
Referensi / penelitian:
Fabrication of flexible conductive films derived from poly(3,4-ethylenedioxythiophene)epoly(styrenesulfonic acid) (PEDOT:PSS) on the nonwoven fabrics substrate. Materials Chemistry and Physics 143, 2013. 143-148.
Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang sono-sintesis lateks!

Lead Removal (Sono-Leaching)

Aplikasi Ultrasonik:
Ultrasonik pencucian timah dari tanah yang terkontaminasi:
Experiment pencucian dengan ultrasound dilakukan dengan peralatan ultrasonik UP400S dengan sonic titanium (diameter 14mm), yang beroperasi pada frekuensi 20 kHz. Probe ultrasonik (sonotrode) secara kalorimetrik dikalibrasi dengan intensitas ultrasonik yang diatur ke 51 ± 0,4 W cm-2 Untuk semua percobaan pencucian sono. Percobaan pelepasan sono di thermostated menggunakan sel kaca jaket bawah datar pada suhu 25 ± 1 ° C. Tiga sistem digunakan sebagai larutan pelindian tanah (0.1L) di bawah sonikasi: 6 mL 0,3 mol L-2 Larutan asam asetat (pH 3,24), larutan asam nitrat 3% (v / v) (pH 0,17) dan penyangga asam asetat / asetat (pH 4,79) yang dibuat dengan mencampur 60mL 0f 0,3 mol L-1 asam asetat dengan mol 19 mL 0,5 L-1 NaOH. Setelah proses pencucian sono, sampel disaring dengan kertas filter untuk memisahkan solusi leachate daya dari tanah yang diikuti oleh memimpin Elektrodeposisi solusi leachate daya dan pencernaan tanah setelah aplikasi USG.
Ultrasound telah terbukti menjadi alat yang berharga dalam pencucuian timah dari tanah yang tercemari. Ultrasound juga merupakan metode yang efektif untuk menghilangkan timah dari tanah sehingga menghasilkan tanah yang jauh lebih tidak berbahaya.
Rekomendasi perangkat:
UP400S dengan sonotrode H14
Referensi / penelitian:
Sandoval-González, A.; Silva-Martínez, S.; Blass-Amador, G. (2007): Ultrasound Leaching and Electrochemical Treatment Combined for Lead Removal Soil. Journal of New Materials for Electrochemical Systems 10, 2007. 195-199. Read more: https://www.hielscher.com/id/sonochemistry-application-notes.htm?tpedit=1#66760

Persiapan nanopartikel Suspensi

Aplikasi Ultrasonik:
Bare nTiO2 (5nm dengan mikroskop elektron transmisi (TEM)) dan nZnO (20nm oleh TEM) dan polimer berlapis nTiO2 (3-4nm oleh TEM) dan nZnO (3-9nm oleh TEM) serbuk digunakan untuk mempersiapkan suspensi nanopartikel. Bentuk kristal dari NP adalah anatase untuk nTiO2 dan amorf untuk nZnO.
00,1 g bubuk nanopartikel ditimbang ke dalam gelas 250ml mengandung beberapa tetes deionisasi (DI) air. Nanopartikel kemudian dicampur dengan spatula stainless steel, dan gelas diisi dengan 200 mL dengan air DI, diaduk, dan kemudian ultrasonicated selama 60 detik. pada amplitudo 90% dengan Hielscher ini UP200S prosesor ultrasonik, menghasilkan 0,5 g / L suspensi saham. Semua suspensi saham disimpan selama maksimal dua hari pada suhu 4 ° C.
Rekomendasi perangkat:
UP200S atau UP200St
Referensi / penelitian:
Petosa, A. R. (2013): Transportasi, deposisi dan agregasi nanopartikel oksida logam dalam granular jenuh media porus: peran kimia air, permukaan kolektor dan lapisan partikel. Disertasi McGill University Montreal, Quebec, Kanada 2013. 111-153.
Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang dispersi ultrasonik partikel nano!

Magnetit curah hujan partikel nano

Aplikasi Ultrasonik:
Magnetit (Fe3O4) Nanopartikel diproduksi oleh co-pengendapan larutan besi (III) hexahydrate klorida dan besi (II) sulfat heptahidrat dengan rasio molar Fe3 + / Fe2 + = 2: 1. Solusi besi diendapkan dengan terkonsentrasi amonium hidroksida dan natrium hidroksida masing-masing. reaksi pengendapan dilakukan di bawah iradiasi ultrasonik, makan reaktan melalui zona caviatational di ruang reaktor aliran-melalui ultrasonik. Dalam rangka untuk menghindari pH gradien, endapan tersebut harus dipompa berlebihan. Distribusi ukuran partikel magnetit telah diukur dengan menggunakan korelasi foton spectroscopy.The USG disebabkan pencampuran berkurang rata-rata ukuran partikel dari 12- 14 nm ke sekitar 5-6 nm.
Rekomendasi perangkat:
UIP1000hd dengan reaktor sel aliran
Referensi / penelitian:
Banert, T.; Horst, C.; Kunz, U., Peuker, U. A. (2004): curah hujan terus menerus di Ultraschalldurchflußreaktor contoh besi (II, III) oksida. ICVT, TU Clausthal-. Poster dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan GVC 2004.
Banert, T .; Brenner, G .; Peuker, U. A. (2006): parameter Operasi reaktor curah hujan sono-kimia terus menerus. Proc. 5. WCPT, Orlando Fl., 23.-27. April 2006.
Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang curah hujan ultrasonik!

serbuk nikel

Aplikasi Ultrasonik:
Persiapan suspensi bubuk Ni dengan polielektrolit pada pH dasar (untuk mencegah pembubaran dan untuk mempromosikan pengembangan dari spesies NiO-diperkaya di permukaan), berbasis akrilik polielektrolit dan tetrametilamonium hidroksida (TMAH).
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Mora, M .; Lennikov, V .; Amaveda, H .; Angurel, L. A .; de la Fuente, G. F .; Bona, M. T .; Walikota, C .; Andres, J. M .; Sanchez-Herencia, J. (2009): Fabrikasi Superconducting Coatings di Ubin Keramik Struktural. Terapan Superkonduktivitas 19/3, 2009. 3041-3044.

PbS - Lead Sulfida Nanopartikel Sintesis

Aplikasi Ultrasonik:
Pada suhu kamar, 0,151 g timbal asetat (Pb (CH3COO) 2.3H2O) dan 0,03 g TAA (CH3CSNH2) ditambahkan ke 5 mL cairan ionik, [Emim] [EtSO4], dan 15ml air suling ganda dalam gelas 50 mL dikenakan untuk iradiasi ultrasonik dengan UP200S untuk 7 menit.Ujung probe ultrasonik / sonotrode S1 direndam langsung dalam larutan reaksi. Suspensi warna coklat tua yang terbentuk disentrifugasi untuk mendapatkan endapan dan dicuci dua kali dengan air suling ganda dan etanol masing-masing untuk menghilangkan reagen yang tidak bereaksi. Untuk mengetahui pengaruh ultrasound pada sifat produk, satu sampel komparatif disiapkan, menjaga parameter reaksi tetap konstan kecuali produk disiapkan dengan pengadukan terus menerus selama 24 jam tanpa bantuan iradiasi ultrasonik.
Sintesis bantuan ultrasonik dalam cairan ion berair pada suhu kamar diusulkan untuk persiapan partikel nano PbS. Metode suhu ruangan, hijau dan ramah lingkungan ini cepat dan bebas template, yang mempersingkat waktu sintesis dengan sangat baik dan menghindari prosedur sintetis yang rumit. Nanoclusters seperti yang disiapkan menunjukkan pergeseran biru besar 3,86 eV yang dapat dikaitkan dengan ukuran partikel dan efek kurungan kuantum yang sangat kecil.
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Behboudnia, M.; Habibi-Yangjeh, A.; Jafari-Tarzanag, Y.; Khodayari, A. (2008): Facile and Room Temperature Preparation and Characterization of PbS Nanoparticles in Aqueous [EMIM][EtSO4] Ionic Liquid Using Ultrasonic Irradiation. Bulletin of Korean Chemical Society 29/ 1, 2008. 53-56.

Nanotubes dimurnikan

Aplikasi Ultrasonik:
Nanotube dimurnikan kemudian dihentikan di 1,2-dikhloroetana (DCE) dengan sonikasi dengan perangkat ultrasound daya tinggi UP400S, 400W, 24 kHz) di modus berdenyut (siklus) untuk menghasilkan suspensi berwarna hitam. Bundel nanotube agglomerated yang kemudian dihapus pada langkah sentrifugasi selama 5 menit pada 5000 rpm.
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Witte, P. (2008): amphiphilic Fullerenes Untuk Biomedis Dan Aplikasi Optoelectronical. Disertasi Friedrich-Alexander-Universität Erlangen-Nürnberg 2008.

SAN / CNT komposit

Aplikasi Ultrasonik:
Untuk membubarkan CNT dalam matriks SAN, sebuah Hielscher UIS250V dengan sonotrode untuk probe tipe sonikasi digunakan. CNT pertama tersebar di 50 mL air suling dengan sonikasi selama sekitar 30 menit. Untuk menstabilkan solusi, SDS ditambahkan pada rasio ~ 1% dari solusi. Setelah itu dispersi berair yang diperoleh dari CNT dikombinasikan dengan suspensi polimer dan campuran selama 30 menit. dengan Heidolph RZR 2051 agitator mekanik, dan kemudian berulang kali disonikasi selama 30 menit. Untuk analisis, dispersi SAN mengandung konsentrasi yang berbeda dari CNT yang dilemparkan dalam bentuk Teflon dan dikeringkan pada suhu kamar selama 3-4 hari.
Rekomendasi perangkat:
UIS250v
Referensi / penelitian:
Bitenieks, J .; Meri, R. M .; Zicans, J .; Maksimovs, R .; Vasile, C .; Musteata, V. E. (2012): Styrene-acrylate / carbon nanotube nanocomposites: mekanik, termal, dan sifat listrik. Dalam: Prosiding Estonia Academy of Sciences 61/3, 2012. 172-177.

Nanopowder silikon karbida (SiC)

Aplikasi Ultrasonik:
Silikon karbida (SiC) nanopowder itu deagglomerated dan didistribusikan dalam larutan hydrofurane tetra dari cat menggunakan Hielscher UP200S daya tinggi prosesor ultrasonik, beroperasi pada kepadatan daya akustik dari 80 W / cm2. Deaglomerasi SiC pada awalnya dilakukan dengan pelarut murni dengan beberapa deterjen, kemudian bagian cat kemudian ditambahkan. Seluruh proses memakan waktu 30 menit dan 60 menit dalam kasus sampel disiapkan untuk lapisan dip dan sablon sutra. Pendinginan campuran yang adekuat diberikan selama ultrasonifikasi untuk menghindari perebusan pelarut. Setelah ultrasonication, tetrahidrofurane diuapkan dalam evaporator berputar dan pengeras ditambahkan ke campuran untuk mendapatkan viskositas yang sesuai untuk pencetakan. Konsentrasi SiC dalam komposit yang dihasilkan adalah 3% wt pada sampel yang disiapkan untuk pelapis pelapis. Untuk sablon sutra, dua batch sampel disiapkan, dengan kandungan SiC 1 – 3% wt untuk memakai dan gesekan tes awal dan 1,6 – 2,4% wt untuk fine tuning komposit berdasarkan hasil keausan dan gesekan tes.
Rekomendasi perangkat:
UP200S
Referensi / penelitian:
Celichowski G .; Psarski M .; Wiśniewski M. (2009): elastis Benang Tensioner dengan Pola noncontinuous Antiwear nanokomposit. serat & Tekstil di Eropa Timur 17/1, 2009. 91-96.

SWNT Karbon Nanotubes berdinding tunggal

Aplikasi Ultrasonik:
sintesis SONOKIMIA: 10 mg SWNT dan 30ml 2% larutan MCB 10 mg SWNT dan 30ml 2% larutan MCB, UP400S Sonication intensitas: 300 W / cm2, durasi sonication: 5h
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Koshio, A .; Yudasaka, M .; Zhang, M .; Iijima, S. (2001): A Way Sederhana untuk Kimia Bereaksi Single-Dinding karbon nanotube dengan Bahan Organik Menggunakan Ultrasonication. Nano Letters 1/7, 2001. 361-363.

SWCNTs Thiolated

Aplikasi Ultrasonik:
25 mg SWCNTs thiolated (2.1 mmol karbon) disuspensikan dalam 50 ml air deionisasi menggunakan prosesor 400W USG (UP400S). Selanjutnya suspensi diberikan kepada solusi baru disiapkan Au (NP) dan campuran diaduk selama 1 jam. Au (NP) -SWCNTs diekstraksi oleh mikrofiltrasi (selulosa nitrat) dan dicuci dengan air deionisasi. filtrat adalah berwarna merah, sebagai Au kecil (NP) (rata-rata diameter ≈ 13 nm) secara efektif bisa melewati membran penyaring (ukuran pori 0.2μm).
Rekomendasi perangkat:
UP400S
Referensi / penelitian:
Jung, A. (2007): Functional Materials based on Carbon Nanotubes. Dissertation Friedrich-Alexander-Universität Erlangen-Nürnberg 2007.

TiO2 / Perlite komposit

Aplikasi Ultrasonik:
TiO2 / perlite bahan komposit yang preparedlows. Awalnya, 5 mL titanium isopropoksida (Tipo), Aldrich 97%, dilarutkan dalam 40 mL etanol, Carlo Erba, dan diaduk selama 30 menit. Kemudian, 5 g perlite ditambahkan dan dispersi diaduk selama 60 menit. Campuran tersebut selanjutnya dihomogenisasi menggunakan ultrasound ujung sonikator UIP1000hd. Masukan energi total dari 1 Wh diaplikasikan untuk waktu sonikasi selama 2 menit. Akhirnya, bubur diencerkan dengan etanol untuk menerima 100 mL suspensi dan cairan yang diperoleh dinominasikan sebagai solusi prekursor (PS). PS disiapkan siap untuk diproses melalui sistem flame spray pyrolysis.
Rekomendasi perangkat:
UIP1000hd
Referensi / penelitian:
Giannouri, M.; Kalampaliki, Th.; Todorova, N.; Giannakopoulou, T.; Boukos, N.; Petrakis, D.; Vaimakis, T.; Trapalis, C. (2013): Satu-Langkah Sintesis TiO2 / Perlite Komposit oleh api Semprotkan Pirolisis dan Perilaku Fotokatalitik mereka. International Journal of Photoenergy 2013.
Homogenizers ultrasonik adalah alat pencampur yang kuat untuk membubarkan, partikel deaglomerat dan fabriek penggilingan ke ukuran submikron dan nano.

Ultrasonic Disperser UP200S Untuk Partikel dan Pengolahan Serbuk

Ultrasonik Partikel Proses:

Dispersing / Penyebaran

deagglomeration

Milling

pengendapan

Sintesis

fungsinaliosasi

Polimerisasi

    – Leaching
    – Coating
    – kristalisasi

Sono-Fragmentasi

Ultrasonic Sol-Gel Routes

Katalis Sono

Dissolving / Melarutkan

Ultrasonic Scavenging


Perangkat ultrasonik untuk bench-top dan produksi seperti UIP1500hd menyediakan kelas industri penuh. (Klik untuk memperbesar!)

Perangkat ultrasonik UIP1500hd dengan aliran-melalui reaktor/ flow-through rector

Hubungi kami / informasi lebih lanjut

Hubungi kami mengenai kebutuhan pengolahan Anda. Kami akan merekomendasikan parameter setup dan pengolahan yang paling cocok untuk proyek Anda.





Harap dicatat bahwa Kebijakan pribadi.




USG kuat ditambah ke dalam cairan menghasilkan kavitasi intens. Efek cavitational ekstrim membuat lumpur halus bubuk dengan ukuran partikel dalam submicron- dan nano-range. Selain itu, luas permukaan partikel diaktifkan. MicroJet dan dampak gelombang kejut dan interparticle tabrakan memiliki efek besar pada komposisi kimia dan morfologi fisik padatan yang secara dramatis dapat meningkatkan reaktivitas kimia dari kedua polimer organik dan padatan anorganik.

“Kondisi ekstrim di dalam runtuh gelembung menghasilkan spesies yang sangat reaktif yang dapat digunakan untuk berbagai keperluan, misalnya, inisiasi polimerisasi tanpa inisiator menambahkan. Sebagai contoh lain, dekomposisi SONOKIMIA prekursor organologam volatile tinggi titik didih pelarut menghasilkan bahan berstruktur nano dalam berbagai bentuk dengan kegiatan katalitik yang tinggi. logam berstrukturnano, paduan, karbida dan sulfida, koloid nanometer, dan katalis berstrukturnano didukung semua bisa disiapkan oleh rute umum ini.”

[Sulick / Harga 1999: 323]

Literatur / Referensi

  • Sulick, K. S .; Harga, G. J. (1999): Aplikasi USG untuk Bahan Kimia. Annu. Rev. Mater. Sci. 29, 1999. 295-326.

Fakta-fakta yang Patut Diketahui

Homogenizers jaringan ultrasonik sering disebut sebagai probe sonicator, sonic lyser, sonolyzer, ultrasound disruptor, ultrasonic grinder, sono-ruptor, sonifier, sonic dismembrator, cell disrupter, ultrasonic disperser or dissolver. Istilah yang berbeda dihasilkan dari berbagai aplikasi yang bisa dipenuhi dengan sonication.