Teknologi ultrasound Hielscher

Maserasi dan Aromatisation oleh Sonikasi

Ultrasonik aromatisation dan penyedap minyak nabati didasarkan pada ekstraksi senyawa rasa dengan ultrasonik dari tumbuhan seperti bumbu, rempah, buah-buahan, dll. Sonication adalah metode mengintensifkan proses, yang melepaskan komponen bioaktif ke dalam minyak. Sebagai metode pengolahan non-termal, ultrasonik adalah ditakdirkan untuk persiapan tumbuhan dan minyak yang peka terhadap panas.

Minyak goreng beraroma

Aromatized atau minyak dimakan rasa didefinisikan sebagai minyak diresapi dengan sayuran, rempah-rempah, bumbu atau buah-buahan dalam rangka meningkatkan aroma dan karakteristik sensorik. Selain perbaikan karakteristik sensorik, minyak dapat dimakan ditingkatkan dengan kesehatan-mempromosikan phytochemicals, yang hadir dalam tumbuhan seperti bumbu dan rempah. Polifenol, flavonoid, terpenes, anthocyanin, senyawa aromatik, dan polisakarida yang terkenal untuk kontribusi mereka terhadap kesehatan dan kesejahteraan. Minyak seperti minyak zaitun, minyak Alpukat, minyak biji bunga matahari, rapeseed/minyak canola dan sayuran atau minyak biji lainnya adalah pembawa yang luar biasa untuk senyawa bioaktif dan rasa.

Ultrasonic maserasi dan Aromatisation

Infus ultrasonik dari minyak nabati melepaskan senyawa phyto-Chemicals dan Flavor dari tumbuhan seperti rempah, jamu, sayur atau buah-buahan dan campuran mereka secara merata ke dalam minyak. Karena efek kavitasi ultrasonik, senyawa bioaktif secara homogen tersebar ke dalam matriks minyak, yang meningkatkan tingkat penyerapan dan ketersediaanhayati senyawa mempromosikan kesehatan dalam tubuh manusia secara signifikan sejak minyak solubilizes senyawa bioaktif lipofilik.

Ultrasonic maserasi

Ultrasonic maserasi dan proses aromatisation untuk infus herbal minyakMaserasi adalah teknik yang halus atau sangat volatile herbal esens dilepaskan dari bahan tanaman dalam “Dingin”, proses non-termal. Maserasi dapat digambarkan sebagai jenis infus dingin. Karena selama maserasi tidak ada panas diterapkan, maserasi biasanya proses yang lambat, memakan waktu. Untuk mempersiapkan maserasi, bahan tanaman (misalnya tanah bumbu atau herbal cincang) ditangguhkan dalam cairan (apa yang disebut pelarut) dan kiri untuk duduk atau menanamkan untuk jangka waktu yang relatif lama, yang dapat berkisar dari beberapa minggu untuk beberapa bulan. Durasi proses maserasi berkorelasi dengan intensitas aroma.
Ultrasonication mengintensifkan langkah maserasi secara signifikan dengan menerapkan micromixing intens dan turbulences untuk campuran maserasi. Sonikasi dapat mempercepat maserasi tradisional, yang memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan, secara drastis – mencapai hasil yang sama dari infus rasa dalam beberapa menit. Sebagai non-termal, metode mekanik, maserasi ultrasonik meningkatkan transfer massa dan melestarikan senyawa bioaktif panas-labil seperti volatil, polifenol dan phytochemicals lainnya. Hal ini membuat ultrasonik maserasi teknik yang unik untuk cepat, produksi efektif berkualitas tinggi macerates.
Keuntungan lain dari ultrasonik maserasi adalah penggunaan bahan tanaman segar. Dalam maserasi tradisional, bahan segar dapat digunakan tetapi rentan terhadap pembusukan mikroba, karena bahan botani harus tetap untuk waktu yang sangat lama dalam minyak. Ultrasonik maserasi adalah proses cepat beberapa menit, yang berarti tidak ada jangka panjang untuk pertumbuhan mikroba. Selanjutnya, kavitasi ultrasonik dikenal untuk mengganggu dan menonaktifkan sel mikroba dan memberikan kontribusi sehingga stabilitas maserasi.

Ultrasonically aromatised minyak seperti minyak zaitun extra virgin atau minyak bunga matahari telah menunjukkan stabilitas yang lebih tinggi sebagai antioksidan ditambahkan dari tumbuh-tumbuhan mengurangi oksidasi utama dari asam lemak minyak. Oregano, thyme, cabai panas, bawang putih, Laurel, Basil, daun zaitun, bijak, Lavender, rosemary, Menthe, lemon, jeruk serta buah-buahan lainnya, daun, bunga, akar, biji dan kulit kayu yang kaya dalam minyak esensial, polifenol, flavonoid dan bioaktif lainnya Senyawa. Ultrasonic maserasi dan aromatisasi adalah metode yang efektif, cepat dan aman untuk meng-upgrade minyak nabati, memberikan mereka kandungan antioksidan dan polifenol yang lebih tinggi, stabilitas oksidasi ditingkatkan dan profil rasa kaya.

Keuntungan dari Ultrasonic Aromatization:

  • Ekstraksi Flavor lengkap
  • proses yang cepat
  • Non-termal, proses ringan
  • bebas pelarut

Flavouring dan aromatising minyak edible oleh ultrasonik maserasi adalah proses ampuh dan cepat untuk meng-upgrade minyak dan menghasilkan apa yang disebut "minyak gourmet". Dengan kisaran rasa yang lebih luas, aromatisasi ultrasonik menambah nilai lebih untuk produk minyak.

Sistem ekstraksi ultrasonik UIP4000hdT

Prosesor ekstraksi ultrasonik UIP4000hdT untuk maserasi dan aromatisation dari minyak nabati

Permintaan Informasi




Perhatikan Kebijakan pribadi.


Ultrasonicators industri untuk pengolahan minyak sayur

Prosesor ultrasonik berdaya tinggi sudah banyak digunakan dalam industri makanan untuk mengekstrak rasa dan senyawa bioaktif, untuk mencampur minyak dengan cairan berbahan dasar air, atau untuk menghomogenkan berbagai bahan. Untuk minyak yang dibumbui, ekstraksi dengan bantuan ultrasound memungkinkan produksi minyak berkualitas tinggi dengan profil flavor yang intens dan penuh. Pada saat yang sama, ultrasonik maserasi dan aromatization meyakinkan sebagai cepat, nyaman, aman, dan biaya-metode yang efektif.
Untuk ultrasonically dibantu maserasi, ekstraksi rasa dan aromatisasi, seluruh bumbu (yaitu daun, bunga, biji, kulit dll), bumbu tanah (yaitu bubuk), minyak esensial atau oleoresin dapat digunakan.
Hielscher Ultrasonics memproduksi kinerja tinggi prosesor ultrasonik dari laboratorium dan Bench-Top untuk skala industri penuh dengan kapasitas pengolahan beberapa ton per jam.
Tabel di bawah ini memberi Anda indikasi perkiraan kapasitas pemrosesan ultrasonikator kami:

Batch Volume Flow Rate Direkomendasikan perangkat
1 hingga 500mL 10-200mL/min UP100H
10-2000mL 20 hingga 400mL/min UP200Ht, UP400St
0.1 hingga 20L 0.2 sampai 4L/min UIP2000hdT
10 sampai 100L 2-10L/min UIP4000hdT
n.a. 10 sampai 100L/menit UIP16000
n.a. kristal yang lebbig cluster UIP16000

Hubungi Kami! / Tanya Kami!

Meminta informasi lebih lanjut

Silakan gunakan formulir di bawah ini, jika Anda ingin meminta informasi tambahan tentang ultrasonik homogenisasi. Kami akan sangat senang untuk menawarkan Anda sebuah sistem ultrasonik yang memenuhi persyaratan.









Harap dicatat bahwa Kebijakan pribadi.


Literatur / Referensi



Fakta-fakta yang Patut Diketahui

Apa itu maserasi?

Proses maserasi tradisional, dengan mana minyak seperti minyak zaitun atau bunga matahari yang diresapi dengan senyawa aromatik dan minyak esensial dari tumbuhan (misalnya rempah, bumbu, buah-buahan dll), adalah proses infus, yang bekerja dengan merendam bahan tanaman dalam minyak. Ini adalah proses yang sangat lambat, yang memakan waktu dari beberapa minggu sampai beberapa bulan, sejak perpindahan massa antara padatan botani dan minyak lambat. Faktor lain, yang bertanggung jawab untuk kelambatan maserasi tradisional, adalah suhu selama maserasi. Sebagai infus dingin, suspensi botani dan minyak disimpan pada suhu kamar untuk mencegah senyawa volatil sensitif, OLEORESINS dan minyak esensial dari degradasi termal. Faktor ini memperlambat proses dan membuatnya sangat menyita waktu.
Proses maserasi dapat digunakan untuk menanamkan minyak dimakan, serta minyak dan tincture untuk perawatan kulit, tincture obat dan minuman beralkohol. Herbal yang umum dan bumbu yang digunakan untuk maserasi minyak dan tincture termasuk mint, Basil, cabai, rosemary, thyme, vanili, kayu manis, Lavender, elderflower, Calendula, St. John's Wort, buckthorn laut dan banyak lainnya.
Minyak umum untuk maserasi adalah zaitun, biji bunga matahari, kelapa, jojoba, rapeseed, biji rami atau minyak rami. Untuk mempersiapkan tincture atau minuman beralkohol, alkohol digunakan sebagai cairan.

Minyak nabati

Minyak nabati adalah minyak sayur yang diekstrak dari tanaman. Minyak ini trigliserida dan digunakan dalam makanan, baik dalam memasak dan sebagai suplemen. Dalam contoh, minyak zaitun digunakan sebagai minyak goreng, bumbu dan sebagai suplemen makanan karena kaya omega 9 asam lemak. Selain digunakan sebagai makanan, minyak zaitun juga digunakan sebagai produk kosmetik untuk kulit dan perawatan rambut.
Minyak nabati dapat diekstrak dari buah-buahan (misalnya zaitun, alpukat, jojoba), kacang-kacangan (misalnya kenari, macadamia, almond), biji (misalnya canola, bunga matahari, rami, rami, Argan) atau dari jeruk (misalnya lemon, bergamotte, Grapefruit, yang merupakan minyak esensial).
Sejumlah besar sumber yang berbeda zat aktif biologis alami, juga dikenal sebagai fungsional, dapat berpotensi digunakan untuk memperkaya minyak nabati seperti minyak zaitun extra virgin.

Phytochemical

Phytochemicals adalah bahan kimia non-nutritif pada tanaman yang melindungi atau mencegah tanaman terhadap penyakit atau hama. Ketika makanan kaya fitokimia dikonsumsi sebagai bagian dari diet sehat, senyawa tanaman ini memiliki banyak efek positif pada tubuh dengan bertindak sebagai antioksidan, stimulan hormon, stimulasi enzimatik dan menunjukkan sifat antibakteri.
Berbagai jenis tanaman dan bagian tanaman dapat kaya phytochemicals, seperti sayuran (misalnya brokoli, bawang putih, adas), buah-buahan (Berry, anggur, jeruk), kacang-kacangan dan biji-bijian (misalnya almond, biji rami, hazelnut, macadamia, pepitas, kenari), tanaman medinical ( misalnya Echinacea, Gingko, periwinkle, Valerian), tumbuh-tumbuhan (misalnya hawthorn, hop, licorice, Rooibos, schizandra), biji-bijian (gandum, quinoa, barley) dan kacang-kacangan (misalnya kedelai, kacang hijau, chickpea).
Phytochemicals dapat dibedakan menjadi alkaloid, anthocyanin, karotenoid, coumestans, flavonoid, asam hydroxycinnamic, isoflavon, Lignans, monophenols, monoterpenes, organosulfides, asam fenolik, phytosterols, saponin, stylbenes, triterpenoids, dan xanthophylls.

minyak esensial

Minyak esensial adalah cairan hidrofobik terkonsentrasi yang mengandung senyawa kimia volatil dari tumbuhan. Minyak Atsiri juga dikenal sebagai minyak volatile, minyak Ethereal, aetherolea. Minyak esensial sering disebut sebagai minyak tanaman diekstrak dari, seperti minyak mawar, minyak teatree, atau minyak bergamotte. Minyak Atsiri disebut “Penting” karena mengandung “esensi dari” aroma tanaman. Ketika digunakan untuk minyak atsiri, istilah “Penting” tidak berarti bahwa minyak adalah compoud sangat diperlukan, seperti dengan istilah asam amino esensial atau asam lemak esensial, yang disebut demikian karena mereka gizi diperlukan oleh organisme hidup yang diberikan. Minyak atsiri yang dihasilkan oleh distilasi, hidrodistilasi, ekstraksi pelarut atau menekan. Pengolahan ultrasonik sering digunakan untuk mengintensifkan dan mempercepat laju ekstraksi dan meningkatkan hasil minyak atsiri.
Baca lebih lanjut tentang ultrasonik hidrodistilasi dari minyak atsiri!

OLEORESINS

OLEORESINS adalah kombinasi alami dari minyak dan resin pada tanaman. Menjadi zat yang sangat terkonsentrasi, OLEORESINS ekstrak semi-padat terdiri dari resin dalam larutan dalam minyak esensial dan/atau lemak (trigylcerides).
Berbeda dengan minyak esensial, OLEORESINS berlimpah di lebih berat, kurang volatil dan senyawa lipofilik, seperti resin, lilin, lemak dan minyak lemak.
OLEORESINS dapat dibuat dari bumbu-rempah, seperti Basil, Capsicum, kapulaga, biji seledri, kulit kayu manis, kuncir cengkeh, fenugreek, cemara Balsam, jahe, jambu, labdanum, pala, marjoram, pala, peterseli, lada (hitam/putih), Pimenta (allspice), rosemary, bijak, gurih, thyme, kunyit, vanili, Barat daun Teluk India. Pelarut yang digunakan adalah nonaqueous dan dapat berupa Polar (yaitu alkohol) atau nonpolar (yaitu hidrokarbon, karbon dioksida). Metode ekstraksi ultrasonik kompatibel dengan pelarut tersebut dan mempercepat laju ekstraksi dan hasil.
Kedua, minyak esensial dan OLEORESINS adalah zat alami yang sangat baik, yang dapat ditambahkan sebagai bahan rasa terkonsentrasi untuk berbagai makanan dan minuman. Minyak Atsiri dan OLEORESINS terisolasi dari tanaman melalui ekstraksi (misalnya ultrasonically dibantu ekstraksi) dan kemudian distilasi. Rempah-rempah, bumbu dan tumbuhan lainnya digunakan sebagai bahan baku untuk produksi minyak esensial dan OLEORESINS.